Amazon MP3 Clips

Kata-kata Motivasi Sembilan Puluh persen dari semua orang yang gagal sebenarnya tidak kalah...mereka hanya menyerah
- Paul J Meyer -

Sungguh Nyata

PENGAKUAN IMAN RASULI
1. Aku percaya kepada Allah Bapa yang Mahakuasa, khalik langit dan
bumi.
2. Dan kepada Yesus Kristus AnakNya Yang Tunggal, Tuhan Kita.
3. Yang dikandung daripada Roh Kudus, lahir dari anak dara Maria.
4. Yang menderita sengsara dibawah pemerintahan Pontius Pilatus,
disalibkan mati dan dikuburkan turun ke dalam kerajaan maut.
5. Pada hari yang ketiga bangkit pula dari antara orang mati.
6. Naik ke surga, duduk disebelah kanan Allah, Bapa yang Mahakuasa.
7. Dan dari sana Ia akan datang untuk menghakimi orang yang hidup
dan yang mati.
8. Aku percaya kepada Roh Kudus.
9. Gereja yang Kudus dan Am, persekutuan Orang Kudus
10. Pengampunan Dosa.
11. Kebangkitan Tubuh.
12. dan Hidup Yang Kekal.
AMIN.

Sabtu, 06 Februari 2010

Hadiah Keselamatan Sekarang Menjadikan Kita Benar Sebelum Allah Bapa

Once you become saved and born again by accepting Jesus as your personal Lord and Savior, the Bible says that we are now made perfectly righteous before the eyes of God. Setelah Anda menjadi diselamatkan dan dilahirkan kembali dengan menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat pribadi, Alkitab mengatakan bahwa kita sekarang dibuat sempurna benar di hadapan mata Allah. The righteousness of Jesus has now been imputed to us. This means that we are now free to approach the throne of God for intimate prayer and communication, and when we die, we will all go straight to heaven. Kebenaran Yesus sekarang telah diperhitungkan untuk kami. Ini berarti bahwa kita sekarang bebas untuk mendekati tahta Allah untuk doa dan komunikasi intim, dan ketika kita mati, kita semua akan pergi langsung ke surga.
Even though we will continue to commit sin from time to time, God will always forgive us as long as we properly confess each sin when it does happen. Meskipun kami akan terus melakukan dosa dari waktu ke waktu, Tuhan akan selalu mengampuni kita asalkan kita mengakui setiap dosa benar ketika hal itu terjadi. We will never become totally sinless or perfect. Kami tidak akan pernah menjadi benar-benar tidak berdosa atau sempurna. No one will ever become the fourth person of the Holy Trinity . Tak seorang pun akan pernah menjadi orang keempat dari Tritunggal Kudus. Only God, Jesus and the Holy Spirit are totally perfect in Their actual natures and in all of Their ways. Hanya Allah, Yesus dan Roh Kudus benar-benar sempurna dalam sifat sebenarnya mereka dan dalam semua cara-cara mereka. Humans and angels are not! Manusia dan malaikat tidak!
The Bible says that all men have sinned and will continue to sin, and thus will fall way short of the glory of our God. Alkitab mengatakan bahwa semua orang telah berdosa dan akan terus berbuat dosa, dan dengan demikian akan turun jalan kemuliaan Allah kita. That is why Jesus had to come and die for all of our sins - which will include all of the past sins that we have ever committed, all of the present sins we are now committing, and all of the future sins that we will ever commit. Itu sebabnya Yesus harus datang dan mati untuk semua dosa-dosa kita - yang akan meliputi semua dosa-dosa masa lalu yang pernah kita lakukan, semua dosa sekarang kita sekarang melakukan, dan semua dosa-dosa masa depan yang kita akan pernah melakukan .
As a result of Jesus dying on the cross for all of our sins, God the Father now sees us as righteous and justified before His very eyes - now and for all of eternity, even though we are all still sinners! Sebagai hasil dari Yesus mati di kayu salib untuk semua dosa-dosa kita, sekarang Allah Bapa melihat kita sebagai benar dan dibenarkan di depan mata-Nya - sekarang dan untuk semua keabadian, meskipun kita semua masih berdosa! Talk about an incredible pardon! Bicara tentang pengampunan yang luar biasa!
Here are two very powerful verses showing us that we have now all been made perfectly righteous and perfectly justified before God the Father as a result of Jesus dying on the cross for all of our sins. Berikut adalah dua ayat yang sangat kuat menunjukkan kepada kita bahwa kita sekarang telah dibuat dengan sempurna semua orang benar dan dibenarkan sempurna di hadapan Allah Bapa sebagai akibat dari Yesus mati di kayu salib untuk semua dosa kita.
  1. "For He made Him who knew no sin to be sin for us, that we might become the righteousness of God in Him ." "Untuk Dia membuat Dia yang tidak mengenal dosa menjadi dosa karena kita, bahwa kita mungkin menjadi kebenaran Allah di dalam Dia." (2 Corinthians 5:21) (2 Korintus 5:21)
  2. "But God demonstrates His own love toward us, in that while we were still sinners, Christ died for us. Much more then, having now been justified by His blood , we shall be saved from wrath through Him." "Akan tetapi Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, ketika kita masih berdosa, Kristus mati untuk kita. Jauh lebih lalu, setelah sekarang telah dibenarkan oleh darah-Nya, kita akan diselamatkan dari murka Allah melalui Dia." (Romans 5:8) (Roma 5:8)
So not only do we get a full pardon and a full remission for all of our sins, but we now get to be made perfectly righteous before God the Father Himself. Righteousness and Redemption - what more could we ask for! Jadi kita tidak hanya mendapatkan pengampunan penuh dan penuh pengampunan bagi semua dosa kita, tetapi kita sekarang bisa dibuat sempurna benar di hadapan Allah Bapa sendiri. Kebenaran dan Penebusan - apa lagi yang bisa kita minta!

We Are Saved by Grace Melalui Iman - Tidak Bekerja

The gift of eternal salvation is a free gift given by God to all those who will believe on Jesus and what His death on the cross really means for all of us. Karunia keselamatan kekal adalah hadiah gratis yang diberikan oleh Allah kepada semua orang yang akan percaya pada Yesus dan apa kematianNya di kayu salib benar-benar berarti bagi kita semua. These next 3 verses will specifically tell us that good works will not get us into heaven. 3 ayat berikutnya ini akan secara khusus mengatakan kepada kita bahwa perbuatan baik tidak akan membawa kita ke surga. Works are needed after salvation. Karya diperlukan setelah keselamatan. The Bible says that faith without works is dead - but that is after you have received God's gift of eternal salvation. Alkitab mengatakan bahwa iman tanpa perbuatan adalah mati - tetapi hal ini setelah Anda telah menerima karunia Allah keselamatan kekal. After you get saved, God has a plan and a purpose for your life, and this is where you will go to work for God into whatever your calling is going to be in Him. Setelah Anda mendapatkan diselamatkan, Allah memiliki rencana dan tujuan bagi hidup Anda, dan ini adalah di mana Anda akan pergi bekerja untuk Tuhan dalam apa pun panggilan Anda akan menjadi di dalam Dia.
But to initially receive the gift of eternal salvation from God the Father is simply done through faith and belief in accepting Jesus Christ as your personal Lord and Savior. Tetapi untuk awalnya menerima karunia keselamatan kekal dari Allah Bapa hanya dilakukan melalui iman dan kepercayaan dalam menerima Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat pribadi. Here are the verses: Berikut adalah ayat-ayat:
  1. " For by grace you have been saved through faith , and that not of yourselves; it is the gift of God, not of works , lest anyone should boast." "Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman, dan itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah, bukan hasil pekerjaanmu: jangan ada orang yang memegahkan diri." (Ephesians 2:8) (Efesus 2:8)
  2. "... knowing that a man is not justified by the works of the law but by faith in Jesus Christ ... for by the works of the law no flesh shall be justified." "... Tahu bahwa seorang pria tidak dibenarkan oleh karya-karya hukum, tetapi oleh iman dalam Yesus Kristus ... untuk oleh karya-karya hukum daging tidak akan dibenarkan." (Galatians 2:16) (Galatia 2:16)
  3. " Therefore by the deeds of the law no flesh will be justified in His sight , for by the law is the knowledge of sin ... for all have sinned and fall short of the glory of God." "Oleh karena itu oleh hukum Taurat tidak ada daging yang akan dibenarkan di mata-Nya, karena justru oleh hukum Taurat orang mengenal dosa ... untuk semua telah berdosa dan jatuh kemuliaan Allah." (Romans 3:20,23) (Roma 3:20,23)
The Bible specifically tells us in that last verse that all men and all women have sinned and have fallen way short of the glory of our God. Alkitab mengatakan kepada kita secara khusus dalam ayat terakhir bahwa semua laki-laki dan semua perempuan telah berdosa dan telah jatuh jalan kemuliaan Allah kita. The Bible says that there are none that are righteous before the eyes of God the Father. Alkitab mengatakan bahwa tidak ada satu pun yang benar di hadapan mata Allah Bapa.
As a result, none of our fleshly works, no matter how good we think they may be, will ever be good enough to get us into heaven or back into the good graces of our Lord and Savior. Akibatnya, tak satu pun dari kedagingan kita bekerja, tidak peduli seberapa baik kita berpikir mereka mungkin, akan pernah cukup baik untuk membawa kita ke dalam surga atau kembali ke dalam rahmat yang baik dari Tuhan dan Juruselamat kita.

Allah Desires Semua Orang untuk menjadi Tersimpan

God has given each man and each woman a free will to make their own choices in this life. Tuhan telah memberikan setiap orang dan setiap perempuan kehendak bebas untuk membuat pilihan mereka sendiri dalam kehidupan ini. The next 3 verses will show us that God does not want anyone to perish, but that He will not make or force anyone to accept Him and His Son and what His Son's death on the cross really means for all of us. 3 ayat yang berikutnya akan menunjukkan kepada kita bahwa Allah tidak ingin ada yang binasa, melainkan bahwa Dia tidak akan membuat atau memaksa seseorang untuk menerima Dia dan Putra-Nya dan apa kematian Anak-Nya di kayu salib benar-benar berarti bagi kita semua. Here are three very powerful verses showing that God wants all men and all women to be saved through the Blood of His Son Jesus. Berikut adalah tiga ayat yang sangat kuat yang menunjukkan bahwa Allah ingin semua orang dan semua perempuan untuk diselamatkan melalui darah Anak-Nya Yesus.
  1. "... God our Savior, who desires ALL MEN to be saved and to come to the knowledge of the truth." "... Tuhan Juruselamat kita, yang menginginkan SEMUA PRIA diselamatkan dan datang kepada pengetahuan tentang kebenaran." (1 Timothy 2:4) (1 Timotius 2:4)
  2. "The Lord is not slack concerning His promise, as some count slackness, but is longsuffering toward us, not willing that any should perish but that all should come to repentance." "Tuhan adalah tidak kendur tentang janji-Nya, karena beberapa menghitung kelambanan, tetapi kesabaran kepada kita, tidak bersedia bahwa setiap harus binasa, melainkan supaya semua orang berbalik dan bertobat." (2 Peter 3:9) (2 Petrus 3:9)
  3. "For there is no distinction between Jew and Greek, for the same Lord over all is rich to all who call upon Him. For WHOEVER calls upon the name of the Lord shall be saved ." "Sebab tidak ada perbedaan antara orang Yahudi dan Yunani, untuk Tuhan yang sama atas semua kaya bagi semua orang yang berdoa kepada-Nya. Untuk SIAPA PUN panggilan kepada nama Tuhan akan diselamatkan." (Romans 10:12) (Roma 10:12)
Notice that God is wanting all men and all women to accept His free gift of eternal salvation through His Son Jesus Christ. Perhatikan bahwa Allah ingin semua orang dan semua perempuan untuk menerima karunia-Nya keselamatan kekal melalui AnakNya Yesus Kristus. He is not making any exceptions either by race, color, creed or gender. Dia tidak membuat pengecualian apapun, baik oleh ras, warna kulit, keyakinan atau jenis kelamin.
The Bible also tells us that God the Father is no respecter of persons, which means He loves each man and each woman equally and unconditionally. Alkitab juga mengatakan kepada kita bahwa Allah Bapa tidak ada orang yg orang, yang berarti Dia mengasihi setiap orang dan setiap perempuan sama dan tanpa syarat.

Apa tanda-tanda akhir zaman?




Pertanyaan: Apa tanda-tanda akhir zaman?

Jawaban: Matius 24:5-8 memberi kita beberapa petunjuk penting sehingga kita dapat memahami mendekatnya akhir zaman. “Sebab banyak orang akan datang dengan memakai nama-Ku dan berkata: Akulah Mesias, dan mereka akan menyesatkan banyak orang. Kamu akan mendengar deru perang atau kabar-kabar tentang perang. Namun berawas-awaslah jangan kamu gelisah; sebab semuanya itu harus terjadi, tetapi itu belum kesudahannya. Sebab bangsa akan bangkit melawan bangsa, dan kerajaan melawan kerajaan. Akan ada kelaparan dan gempa bumi di berbagai tempat. Akan tetapi semuanya itu barulah permulaan penderitaan menjelang zaman baru.” Bertambahnya mesias-mesias palsu, bertambahnya peperangan, bertambahnya kelaparan, penyakit dan bencana-bencana alam – semua ini adalah “tanda-tanda” akhir zaman. Bahkan dalam ayat-ayat ini kita diberikan peringatan. Jangan sampai kita ditipu (Matius 24L4), karena peristiwa-peristiwa ini hanyalah permulaan dari sakit melahirkan (Matius 24:8), kesudahannya masih akan datang (Matius 24:6).

Banyak penafsir yang menunjuk pada setiap gempa bumi, setiap pergolakan politik, dan setiap serangan terhadap Israel sebagai tanda bahwa akhir zaman segera tiba. Walaupun peristiwa-peristiwa ini adalah tanda-tanda bahwa akhir zaman sementara mendekat, hal ini tidak berarti bahwa akhir zaman sudah tiba. Rasul Paulus mengingatkan bahwa “di waktu-waktu kemudian, ada orang yang akan murtad lalu mengikuti roh-roh penyesat dan ajaran setan-setan” (1 Timotius 4:1). Hari-hari terakhir dilukiskan sebagai “masa yang sukar” karena meningkatnya kejahatan manusia dan orang-orang yang secara aktif “menolak kebenaran” (2 Timotius 3:1-9; lihat pula 2 Tesalonika 2:3).

Tanda-tanda lain yang mungkin antara lain adalah dibangunnya kembali tempat suci orang Yahudi di Yerusalem, meningkatnya permusuhan terhadap Israel dan perkembangan ke arah satu pemerintahan dunia. Tanda akhir zaman yang paling utama adalah negara Israel. Pada tahun 1948 Israel untuk pertama kalinya sejak tahun 70 A.D. diakui sebagai negara yang berdaulat. Tuhan sudah berjanji kepada Abraham bahwa keturunannya akan memiliki Kanaan sebagai “milik untuk selama-lamanya” (Kejadian 17:8), dan Yehezkiel menubuatkan kebangunan kembali Israel secara fisik dan rohani (Yehezkiel 37). Dari sudut pandang nubuat akhir zaman, adanya Israel sebagai bangsa di tanahnya sendiri adalah hal yang penting karena pentingnya Israel dalam eskatologi (Daniel 10:14; 11:41; Wahyu 11:8).

Dengan mengingat tanda-tanda ini, kita dapat bersikap bijak dalam hal pengharapan akhir zaman. Namun kita tidak boleh menafsirkan salah satu dari tanda-tanda ini sebagai indikasi jelas bahwa akhir zaman akan segera tiba. Tuhan telah memberi kita informasi yang cukup sehingga kita dapat mempersiapkan diri, namun tidak cukup untuk membuat kita menjadi sombong.




Sebab upah dosa ialah maut; tetapi karunia Allah ialah hidup yang kekal dalam Kristus Yesus, Tuhan kita.

Roma 6:23



Allah ... yang karena rahmat-Nya yang besar telah melahirkan kita kembali oleh kebangkitan Yesus Kristus dari antara orang mati, kepada suatu hidup yang penuh pengharapan.

1 Petrus 1:3



Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.

Yohanes 3:16



Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah, itu bukan hasil pekerjaanmu: jangan ada orang yang memegahkan diri.


Efesus 2:8-9


Sebab jika kamu mengaku dengan mulutmu, bahwa Yesus adalah Tuhan, dan percaya dalam hatimu, bahwa Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati, maka kamu akan diselamatkan.

Roma 10:9


Akan tetapi Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, oleh karena Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa.

Roma 5:8


Perumpamaan-perumpamaan:


23. Penghakiman Terakhir



* Matius 25:31-46
25:31 "Apabila Anak Manusia datang dalam kemuliaan-Nya dan semua malaikat bersama-sama dengan Dia, maka Ia akan bersemayam di atas takhta kemuliaan-Nya.
25:32 Lalu semua bangsa akan dikumpulkan di hadapan-Nya dan Ia akan memisahkan mereka seorang dari pada seorang, sama seperti gembala memisahkan domba dari kambing,
25:33 dan Ia akan menempatkan domba-domba di sebelah kanan-Nya dan kambing-kambing di sebelah kiri-Nya.
25:34 Dan Raja itu akan berkata kepada mereka yang di sebelah kanan-Nya: Mari, hai kamu yang diberkati oleh Bapa-Ku, terimalah Kerajaan yang telah disediakan bagimu sejak dunia dijadikan.
25:35 Sebab ketika Aku lapar, kamu memberi Aku makan; ketika Aku haus, kamu memberi Aku minum; ketika Aku seorang asing, kamu memberi Aku tumpangan;
25:36 ketika Aku telanjang, kamu memberi Aku pakaian; ketika Aku sakit, kamu melawat Aku; ketika Aku di dalam penjara, kamu mengunjungi Aku.
25:37 Maka orang-orang benar itu akan menjawab Dia, katanya: Tuhan, bilamanakah kami melihat Engkau lapar dan kami memberi Engkau makan, atau haus dan kami memberi Engkau minum?
25:38 Bilamanakah kami melihat Engkau sebagai orang asing, dan kami memberi Engkau tumpangan, atau telanjang dan kami memberi Engkau pakaian?
25:39 Bilamanakah kami melihat Engkau sakit atau dalam penjara dan kami mengunjungi Engkau?
25:40 Dan Raja itu akan menjawab mereka: Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku.
25:41 Dan Ia akan berkata juga kepada mereka yang di sebelah kiri-Nya: Enyahlah dari hadapan-Ku, hai kamu orang-orang terkutuk, enyahlah ke dalam api yang kekal yang telah sedia untuk Iblis dan malaikat-malaikatnya.
25:42 Sebab ketika Aku lapar, kamu tidak memberi Aku makan; ketika Aku haus, kamu tidak memberi Aku minum;
25:43 ketika Aku seorang asing, kamu tidak memberi Aku tumpangan; ketika Aku telanjang, kamu tidak memberi Aku pakaian; ketika Aku sakit dan dalam penjara, kamu tidak melawat Aku.
25:44 Lalu mereka pun akan menjawab Dia, katanya: Tuhan, bilamanakah kami melihat Engkau lapar, atau haus, atau sebagai orang asing, atau telanjang atau sakit, atau dalam penjara dan kami tidak melayani Engkau?
25:45 Maka Ia akan menjawab mereka: Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala sesuatu yang tidak kamu lakukan untuk salah seorang dari yang paling hina ini, kamu tidak melakukannya juga untuk Aku.
25:46 Dan mereka ini akan masuk ke tempat siksaan yang kekal, tetapi orang benar ke dalam hidup yang kekal.
KONTROVERSI SEPUTAR 'THE JESUS SEMINAR'
 
Kaum Kristen percaya bahwa Yesus adalah Anak Allah, dilahirkan
dari Perawan Maria dan suaminya yang tukang kayu, Yosef.
Dengan penyalibannya, ia menebus atau menyelamatkan umat
manusia. Dengan kebangkitannya kembali, ia menjanjikan
kehidupan kekal. Tetapi sekelompok ahli teologi dan sejarawan
di Amerika Utara mempertanyakan tentang Yesus -- serta
keakuratan Perjanjian Baru.
 
Sekitar 50 sarjana membentuk apa yang dinamakan "Jesus
Seminar". Mereka menyatakan tengah menggali kembali
pemahaman-pemahaman baru tentang kehidupan Kristus -- terlepas
dari apa yang mereka namakan "dogma dan mitos gereja selama
berabad-abad." Mereka mengatakan, pendekatan mereka adalah
dengan menganalisis teks-teks Alkitab -- dengan menggunakan
pengetahuan mutakhir tentang budaya, sejarah, politik, dan
bahasa di Palestina kuno. Dalam proses itu, mereka mengecilkan
hakikat keilahian Yesus -- dan menonjolkan sisi manusiawinya.
 
Marcus Borg adalah seorang Profesor Agama dan Budaya di Oregon
State University di Corvallis, yang berpendidikan Oxford.
 
Bagi banyak kaum Kristen arus-pokok di Amerika Utara, suatu
cara lama dalam memahami Yesus telah tidak mempan lagi bagi
mereka -- yakni cara pandang yang eksklusif: Kristianitas
adalah satu-satunya jalan keselamatan, yang menekankan
kelahiran dari perawan, dan (Yesus) mati untuk dosa-dosa kita.
Dalam zaman yang secara religius bersifat pluralistik, cara
pandang lama itu tidak lagi memikat. Banyak di antara
orang-orang ini tetap menjadi anggota gereja, tetapi dengan
setengah hati -- (mereka bilang kepada saya), "Saya selalu
harus mengatupkan jari-jariku bila mendengar, 'Yesus
dilahirkan oleh seorang perawan...' atau 'Yesus naik dengan
tubuhnya ke surga.' "
 
Professor Borg berkata, 'Jesus Seminar' menekankan pelajaran
--tetapi bukan bahasa harfiah-- dari kitab-kitab Injil
Perjanjian Baru. Demikianlah, maka kelahiran dari perawan
tidak dianut secara harfiah --melainkan sebagai kisah yang
harus ditafsirkan. Banyak anggota Seminar berkata, bahwa
budaya-budaya sering menggunakan kembang-kembang bahasa
--seperti "dilahirkan dari antara para dewa"-- untuk
menjelaskan sifat-sifat istimewa dari tokoh-tokoh historis.
Mereka juga mengatakan, bahwa cara bercerita di zaman kuno
tidak selalu berpegang ketat kepada fakta -- yang menurut
mereka adalah bagian penting dari model saintifik pada masa
kini.
 
Demikianlah, Injil Lukas menceritakan kisah Maria, Ibu Yesus
yang tengah mengandungnya, mengunjungi saudara sepupunya yang
juga tengah mengandung, Elizabeth, beserta suaminya Zechariah.
Seorang malaikat menyatakan kepada Zechariah, bahwa sekalipun
usia mereka sudah tua, Tuhan mengarunia dia dan istrinya
dengan seorang anak. Bayi itu ternyata menjadi tokoh kunci
lain dari Perjanjian Baru, Yohanes Pembaptis.
 
Ray Hoover adalah seorang pendeta yang ditahbiskan dalam
Gereja United Church of Christ -- ia juga Profesor Literatur
Alkitab dan Agama di Whitman College di Walla-Walla,
Washington. Menurut dia:
 
Dalam cerita Lukas, seorang perempuan tua dan mandul,
Elizabeth, dan seorang gadis muda dan tak berpengalaman,
Maria, mendapati kehidupan masing-masing dirahmati dengan
makna istimewa dalam mengandung seorang bayi. Ini tidak boleh
dilupakan, sebagai suatu kehidupan penting yang muncul di
antara orang kebanyakan. Lukas berkata, bahwa hidup dapat
dirahmati bahkan dalam keadaan yang paling sederhana. Kuasa
untuk mengubah sejarah dapat muncul dari kalangan orang biasa,
bukan hanya dari kalangan tinggi dan berkuasa. Kita biasanya
mengharapkan kreativitas muncul di kalangan anak muda. Lukas
menyatakan bahwa rahmat dapat muncul dalam kehidupan kita pada
usia kapan saja. Sesuatu yang baru dapat mengubah makna hidup
kita dalam usia menengah atau usia tua kita.
 
Pendekatan yang dilakukan oleh para sarjana 'Jesus Seminar'
terhadap Yesus dipersoalkan oleh para sarjana Alkitab
ortodoks. Mereka berkata: "Kelompok ini (Jesus Seminar)
merupakan sekelompok sarjana Alkitab yang memilih-diri-sendiri
(self-selected) dan mempunyai tujuan khusus untuk
membuktikan-salah Yesus yang diajarkan di Sekolah-Sekolah
Minggu."
 
Ben Witherington adalah seorang Profesor Tafsir Perjanjian
Baru di Asbury Theological Seminary di Lexington, Kentucky.
Dia bilang:
 
"Bila saya pergi ke Eropa atau Jerman, kebanyakan sarjana di
sana berkata bahwa ini hanya bisa terjadi di Amerika. [Jesus
Seminar] tidak mewakili para sarjana mainstream. Kelebihan
'Jesus Seminar' adalah mencari publisitas dengan membuat
pernyataan-pernyataan radikal. Ini contoh bagus dari politik.
Mereka sangat lihay memanipulasi media."
 
Para pengritik berkata, bahwa metode yang digunakan oleh
'Jesus Seminar' cacad. Misalnya, para sarjana 'Jesus Seminar'
berkata, bahwa mereka menggunakan banyak sumber untuk
menetapkan keakuratan historis dari teks-teks Alkitab. Tetapi
para pengritiknya berkata, bahwa 'Jesus Seminar' menolak
tulisan-tulisan yang tidak sesuai dengan pandangan mereka
sendiri. Misalnya, Ben Witherington berkata, Injil Matius dan
Lukas dari Perjanjian Baru menyebutkan tentang kelahiran dari
perawan -- yang seharusnya cukup untuk meyakinkan peserta
Seminar tentang keakuratan historis. Tetapi para anggota
Seminar berkata, jika peristiwa yang menakjubkan itu benar,
Injil-Injil yang lain pun tentu akan menyebutkannya. Para
sarjana yang lebih konservatif mengeluh bahwa Seminar menolak
mempertimbangkan fenomena supernatural -- baik itu malaikat,
mukjizat, atau Yesus sebagai penjelmaan Tuhan:
 
"Para sarjana ortodoks, ketika mempelajari teks-teks Alkitab,
tidak berangkat dari anggapan bahwa mukjizat adalah mustahil
dan kita harus memperlakukannya sebagai mitos atau legenda.
Seorang sejarawan yang terbuka terhadap hal-hal supernatural
akan menunda penilaian dan meneliti bukti-bukti individual
kasus demi kasus."
 
Para pengritik juga mengecam cara Seminar bergantung pada apa
yang mereka anggap sebagai dokumen yang meragukan --misalnya
apa yang disebut "Injil Gnostik" dari Thomas. Injil itu
menekankan ucapan-ucapan Yesus -- yang menggambarkannya
sebagai orang arif, tetapi bukan Putra Allah.
 
Para pengritik juga menolak sikap Seminar yang mempertanyakan
keotentikan ucapan-ucapan Yesus. Para anggota Seminar berkata,
bahwa tradisi lisan tidak selalu akurat, dan bahwa
generasi-generasi Kristen yang belakangan mungkin sekali
menerapkan kepercayaan mereka sendiri kepada Yesus. Tradisi
Yesus diwariskan oleh orang-orang Yahudi awal, yang tahu
bagaimana meneruskan tradisi dengan sangat hati-hati dan
jujur. Tidak realistik untuk menganggap bahwa orang Yahudi
abad pertama, yang sangat menjunjung tinggi tradisi suci,
tidak memperlakukan tradisi itu dengan jujur dan dilandasi
doa.
 
Sikap mempertanyakan tradisi oleh Seminar itu juga menimbulkan
masalah-masalah teologis:
 
Pertanyaan yang harus diajukan kepada Seminar adalah: jika apa
yang mereka katakan benar -- mengapa ada Kristianitas itu
sendiri? Mengapa Yesus tidak tenggelam di dalam keranjang
sampah sejarah? Masalahnya bagi orang awam adalah: jika 'Jesus
Seminar' benar, mengapa kita harus peduli dengan tokoh Yesus
itu sendiri?
 
Para anggota 'Jesus Seminar' berkata, tugas pokok mereka
adalah menggali bukti-bukti yang akurat secara historis dan
saintifik; masalah teologis harus digarap belakangan. Mereka
menyadari bahwa temuan-temuan mereka dapat menantang
pandangan-pandangan dan asumsi-asumsi tradisional dari
Kristianitas. Tetapi mereka berkata, itu sendiri bukanlah hal
yang buruk -- mereka malah berpendapat bahwa karya mereka akan
memperkuatnya.
SHOUT TO THE LORD - Darlene Zschech
MY JESUS, MY SAVIOUR
LORD THERE IS NONE LIKE YOU
ALL OF MY DAYS, I WANT TO PRAISE
THE WONDERS OF YOUR MIGHTY LOVE

MY CONFORT, MY SHELTER
TOWER OF REFUGE AND STRENGTH
LET EVERY BREATH, ALL THAT I AM
NEVER CEASE TO WORSHIP YOU

CHORUS:
SHOUT TO THE LORD, ALL THE EARTH LET US SING
POWER AND MAJESTY, PRAISE TO THE KING
MOUNTAINS BOW DOWN, AND THE SEAS WILL ROAR
AT THE SOUND OF YOUR NAME

I SING FOR JOY AT THE WORK OF YOUR HANDS
FOREVER I'LL LOVE YOU, FOREVER I STAND
NOTHING COMPARES TO THE PROMISE I HAVE IN YOU
HIDUP DALAM KUASA ALLAH DI AKHIR ZAMAN
“Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya.”
(Yohanes 1:12)
Di dermaga, di tepi sungai besar yang biasa dilayari kapal, seorang anak kecil sedang mengail ikan dekat seorang bapak tua yang tidak dikenalnya yang juga sedang mengail di sana. Mata kail mereka telah dilemparkan ke dalam sungai namun ikan tak kunjung datang untuk menyentuh umpan di kailnya.
Sambil melihat kapal yang hilir mudik di sungai itu anak kecil itu terperanjat melihat kapal yang tampak dikejauhan sana. Anak itu melepaskan bajunya sambil melambai-lambaikannya kearah kapal itu. Orang tua yang disebelahnya itu heran dan berpikir, “Mungkin anak tersebut sudah tidak waras lagi. Apakah mungkin kapal tersebut mau mendekati anak tersebut? Itu tak mungkin.” Tak lama kemudian kapal tersebut menuju pada tempat anak itu mengail. Orang tua itu heran, apa yang akan terjadi? Kapal itu memang menjemput anak itu. Anak itu berkata kepada orang tua itu,” Tahukah anda bahwa nakhoda kapal itu adalah bapakku.”
Lambaian tangan minta tolong kepada-Nya memiliki kuasa dan teriakan minta tolong kepada-Nya hanya akan dikabulkan oleh sebab kita dikenal oleh Allah sebagai anak-anak-Nya yang kekasih.
Sejak awal Allah merancangkan hal-hal yang dahsyat dan penuh kuasa bagi hidup manusia. Namun kenyataannya, banyak orang gagal meraih kuasa Allah yang disediakan baginya. Allah mau kita hidup diakhir zaman ini, hidup dahsyat dan penuh kuasa. Hidup Kristen bukanlah hidup biasa-biasa saja, karena Tuhan Yesus berkata “Apa yang aku kerjakan dapat juga kamu kerjakan bahkan yang lebih besar”.
Jadi kuasa Allah yang dahsyat itu bukanlah hasil dari mimpi, tetapi Kuasa Allah diberikan kepada kita berhubungan dengan status kita sebagai anak-anak Allah.